Connect with us

Metropolitan

Menkes dan Wali Kota Jakbar Peringati Hari Gizi Nasional di RPTRA Kembangan Utara

TIM/RED

Published

on

By

Menkes dan Wali Kota Jakbar Peringati Hari Gizi Nasional di RPTRA Kembangan Utara

CAKRATARA.com – Pemerintah Kota Jakarta Barat, menggelar peringatan hari Gizi Nasional, di Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) Gajah Tunggal, Kembangan Utara, Kembangan, Rabu (25/01/23).

Wali Kota Jakarta Barat, Yani Wahyu Purwoko bersyukur peringatan hari Gizi Nasional, digelar di RPTRA Gajah Tunggal, Kembangan Utara, Kembangan Jakarta Barat.

“Semoga ini menjadi inspirasi, khususnya bagi ASN Pemkot Jakbar, yang bertugas di bidang kesehatan,” ucapnya.

Menkes dan Wali Kota Jakbar Peringati Hari Gizi Nasional di RPTRA Kembangan Utara

Yani berharap angka prevelansi stunting di Jakarta Barat menurun setiap tahun. Ditargetkan hingga tahun 2024 mendatang, angka stunting di bawah 14 persen atau mencapai target nasional.

“Kita bersama OPD pengampu terus berupaya agar dua tahun terakhir bisa menurunkan angka prevelansi stunting,” harap Yani Wahyu Purwoko.

Menurutnya, upaya yang dilakukan untuk menurunkan prevelansi stunting dengan intervensi spesifik oleh jajaran Sudin Kesehatan Jakarta Barat yakni pencegahan dan perbaikan gizi.

Advertisement

“Hari ini Menkes telah me-launching gerakan protein hewani mencegah stunting dengan nama program isi piringku. Artinya, bagaimana meningkatkan gizi kepada balita. Pencegahan dilakukan kepada balita dan ibu hamil,” kata Yani Wahyu Purwoko.

Sementara itu, Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin hadir dalam acara peringatan tersebut sekaligus berkesempatan Launching, program isi piringku.

Menkes dan Wali Kota Jakbar Peringati Hari Gizi Nasional di RPTRA Kembangan Utara.

Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin mengatakan, pemerintah gencar melakukan pencegahan untuk menekan angka kasus stunting.

“Upaya pencegahan yang dilakukan dengan pemberian asupan gizi dan zat besi bagi ibu hamil. Untuk itu, ibu hamil harus rutin melakukan pemeriksaan di puskesmas untuk mengetahui kondisi pertumbahan si bayi di dalam kandungan,” ujar Budi Gunadi Sadikin.

Ia mengungkapkan, pihaknya juga meminta orang tua memberikan asupan gizi yang lengkap dan rutin memeriksakan kondisi kesehatan sejak usia dini untuk mengetahui perkembangan kondisi panjang dan berat bayi.

Ditambahkan Budi, Kementerian Kesehatan juga telah mendistribusikan sekitar 300 ribu alat timbangan bayi ke seluruh posyandu se-Indonesia.

Advertisement

“Jadi, kami mengimbau warga rutin membawa bayi untuk ditimbang berat dan panjang di posyandu. Jika tidak naik berat badan, segera bawa ke puskesmas untuk diberikan asupan gizi tambahan,” tutur Budi.

Reporter: D.Alamsyah

Advertisement
Advertisement

Facebook

Trending

Cakratara.com Klik allow notifications untuk menerima berita dan pembaruan dari kami
Dismiss
Allow Notifications