Connect with us

TNI-Polri

Gebyar Karya Pertiwi Untuk Lestarikan Warisan Nusantara

Published

on

Gebyar Karya Pertiwi Tahun 2021dengan tema “Dharma Pertiwi Berkarya Untuk Indonesia Bangkit” telah dilaksanakan

JAKARTA, CAKRATARA – Gebyar Karya Pertiwi Tahun 2021dengan tema “Dharma Pertiwi Berkarya Untuk Indonesia Bangkit” telah dilaksanakan mulai tanggal 1 sampai dengan 5 November 2021, bertempat di Museum Satria Mandala, Pusjarah TNI, Jalan Gatot Soebroto 14, Jakarta Selatan.

Nanny Hadi Tjahjanto, selaku Ketua Umum Dharma Pertiwi dalam sambutannya pada acara penutupan Gebyar Karya Pertiwi Tahun 2021, Jumat malam (5/11/2021) menyampaikan, bahwa kegiatan Gebyar karya Pertiwi ini merupakan wujud perhatian Dharma Pertiwi dalam upaya melestarikan warisan nusantara dan kerajinan nusantara.

“Kegiatan Gebyar Karya Pertiwi adalah agenda kegiatan Dharma Pertiwi yang telah terselenggara setiap tahun. Kegiatan ini tidak saja meriah, namun juga khas dan menarik, yang menampilkan kreativitas dan inovasi para pencinta seni dan budaya,” ungkapnya.

Nanny Hadi Tjahjanto berharap, kegiatan Gebyar Karya Pertiwi pada tahun 2021 dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya yang dapat memberikan inspirasi kepada Ibu-ibu Dharma Pertiwi untuk menggali potensi keterampilan istri Prajurit TNI dalam berkarya dan mewadahi UMKM yang ada di lingkungan keluarga besar TNI dan masyarakat.

”Dengan berakhirnya kegiatan Gebyar Karya Pertiwi Tahun 2021 ini, semoga dapat memberikan manfaat bagi kita dalam melanjutkan tugas dan pengabdian kepada bangsa dan negara serta menjadi pendorong untuk dapat memberikan kontribusi nyata dalam menghadapi setiap permasalahan bangsa, yang pada akhirnya menjaga kelangsungan perekonomian indonesia guna meningkatkan kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia,” jelasnya.

Mengakhiri sambutannya, Nanny Hadi Tjahjanto mengucapan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada Panglima TNI selaku Pembina Utama Dharma Pertiwi, Kepala Staf Angkatan selaku Pembina Unsur Dharma Pertiwi, Kasum TNI selaku Pembina IKKT Pragati Wira Anggini gabungan satu, Aster Panglima TNI selaku Pembina Harian Dharma Pertiwi, para Pangkotama selaku Pembina Dharma Pertiwi di daerah, panitia dan semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu, atas bantuan dan kerjasamanya sehingga kegiatan Gebyar Karya Pertiwi tahun 2021 ini dapat berjalan dengan aman lancar dan sukses.

Hadir pada acara tersebut diantaranya Kasau, Wakasad, Aspers Kasal, Ketum Persit Kartika Chandra Kirana Hetty Andika Perkasa, Ketum Jalasenastri Vero Yudo Margono, Ketum PIA Ardya Garini Inong Fadjar Prasetyo, Ketum Dharma Pertiwi Dari Masa Ke Masa, Ketua Bidang Pendanaan Dekranas, Ketua Bidang Manajemen Usaha Dekranas dan Pengurus Dharma Pertiwi Pusat serta LaDara.

Rahmat
Cakratara

TNI-Polri

BKO Koramil Kodam XVII/Cenderawasih Diberi Pembekalan

Published

on

Brigjen TNI Wahid Apriliyanto membuka kegiatan pembekalan Personel Satuan BKO Koramil Persiapan Gelombang III Kodam XVII/Cenderawasih TA. 2021

JAYAPURA, CAKRATARA – Panglima Kodam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Ignatius Yogo Triyono, M.A., yang diwakili oleh Irdam XVII/Cenderawasih Brigjen TNI Wahid Apriliyanto membuka kegiatan pembekalan Personel Satuan BKO Koramil Persiapan Gelombang III Kodam XVII/Cenderawasih TA. 2021 bertempat di Lapangan Hitam Rindam XVII/Cenderawasih, Kabupaten Jayapura, Senin (6/12/2021).

Dalam amanat Pangdam XVII/Cenderawasih yang dibacakan Irdam XVII/Cenderawasih disampaikan ucapan selamat datang kepada seluruh Personel Satuan BKO Koramil Persiapan di Bumi Cenderawasih.

Selanjutnya diterangkan bahwa kebijakan TNI AD untuk menggelar kekuatan secara merata di seluruh wilayah NKRI khususnya di wilayah perbatasan, pulau terluar dan daerah rawan masih terus dilaksanakan dengan harapan satuan kewilayahan dapat berperan sebagai ujung tombak melalui kemampuan pembinaan teritorial untuk menjadi garda terdepan TNI AD di seluruh wilayah Indonesia.

Lebih lanjut dijelaskan oleh Irdam XVII/Cenderawasih bahwa di wilayah Indonesia Bagian Timur akan dibentuk satuan baru khususnya Kodim dan Koramil, namun bila dihadapkan dengan jumlah personel yang ada saat ini, hal tersebut masih sangat kurang. Dalam rangka memenuhi kekurangan tersebut, maka pimpinan TNI AD memiliki kebijakan untuk mengirimkan personel yang tergabung dalam Satuan BKO Koramil Persiapan Khususnya di wilayah Kodam XVII/Cenderawasih.

Ditambahkan pula bahwa agar dalam pelaksanaan tugas dapat berjalan dengan optimal, maka personel Satuan BKO Koramil Persiapan yang akan bertugas harus dibekali kemampuan dan keterampilan untuk dapat menghadapi situasi dan kondisi di daerah penugasannya.

Selanjutnya dalam pembekalan yang akan dilaksanakan, para instruktur atau pelatih diharapkan dapat memberikan materi latihan secara menyeluruh sesuai kondisi nyata di Provinsi Papua sehingga personel Satuan BKO Koramil Persiapan mempunyai pemahaman yang komprehensif dalam melaksanakan tugas pokok yang sudah diberikan.

Hadir dalam kegiatan tersebut Kapok Sahli Pangdam XVII/Cenderawasih Brigjen TNI Heru Setyo, Danrem 172/PWY Brigjen TNI Izak Pangemanan, Danrindam XVII/Cenderawasih Kolonel Inf Vivin Alivianto, Para Asisten dan Kabalakdam XVII/Cenderawasih.

Asep Supena
Cakratara

Continue Reading

TNI-Polri

Dirlantas Polda Banten terima Audiensi Gerkatin

Published

on

Dirlantas Polda Banten menerima audiensi dengan Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Gerakan untuk Kesejahteraan Tunarungu Indonesia (Gerkatin)

SERANG, CAKRATARA – Dirlantas Polda Banten menerima audiensi dengan Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Gerakan untuk Kesejahteraan Tunarungu Indonesia (Gerkatin) Provinsi Banten bertempat di aula Ditlantas Polda Banten yang dihadiri Kasubdit Regident, Kasi SIM dan staf pukul 13.00 Wib berlangsung selama satu jam hingga pukul 14.00 WIB pada hari Senin (06/12/21).

Dalam rapat tersebut Dirlantas Polda Banten Kombes Pol Rudy Purnomo menyampaikan bahwa akan dipaparkan mengenai Peraturan Kepolisian tentang Penerbitan Surat Ijin Mengemudi (SIM) oleh Kasi SIM AKP Tri Wilarno.

“Bapak dan Ibu serta para peserta audiensi yang hadir akan dipaparkan mengenai Peraturan Kepolisian tentang Penerbitan SIM oleh Kasi SIM Ditlantas Polda Banten, nanti kita mengetahui apa yang menjadi syarat agar SIM tersebut diterbitkan,” kata Kombes Pol Rudy Purnomo.

Selesai paparan yang disampaikan oleh Kasi SIM AKP Tri Wilarno, Dirlantas memberikan kesempatan kepada Gerkatim untuk menyampaikan pertanyaan dan pendapatnya.

Dalam audiensi yang digelar dalam rapat dengar pendapat itu, pembina Gerkatim Provinsi Banten Yohana dengan bahasa isyarat melalui juru bahasa isyarat Ibu Lulu menyampaikan terimakasih kepada Dirlantas Polda Banten yang sudah menyampaikan tentang persyaratan Penerbitan SIM untuk kaum Tunarungu.

“Saya ucapkan terimakasih kepada Bapak Dirlantas Polda Banten yang sudah mau menerima kunjungan kami dan sudah menjelaskan tentang persyaratan Penerbitan SIM untuk kaum Tunarungu,” kata Yohana.

“Banyak teman Tuli mengeluh karena mereka tidak memiliki SIM dan karena tidak ada fasilitas atau akses layanan pembuatan SIM A dan C untuk komunitas Tuli. Ada yang memiliki pengalaman dengan pihak Kepolisian yaitu tetap ditilang saat berkendara karena mereka tidak memiliki SIM, tapi mau membuat SIM juga ditolak”,jelas Yohanna menggunakan bahasa isyarat.

“Saya sejak usia 18 tahun sudah berkendara menggunakan kendaraan bermotor sampai dengan sekarang dan banyak dari kaum Tunarungu sudah mengendarai kendaraan dan Alhamdulillah tidak pernah terjadi kecelakaan lalu lintas karena sudah terlatih secara feeling,”lanjut Yohana.

“Kami mengalami kesulitan saat pengurusan penerbitan SIM di Kepolisian khususnya di wilayah hukum Polda Banten selalu ditolak karena keterbatasan kami, jadi kami memohon dalam pengurusan SIM dipermudah untuk kaum Tunarungu agar kami bisa memiliki SIM A dan C bukan SIM D,”sambung Yohana.

Dirlantas Polda Banten Kombes Pol Rudy Purnomo menjawab dan menjelaskan pertanyaan dari Yohana tentang kemudahan penerbitan SIM A dan C untuk kaum Disabilitas Tunarungu bahwa aturan tentang Penerbitan dan Penandaan SIM khusus disabiltas diatur dalam Peraturan Kepolisian (Perpol) Nomor 5 tahun 2021 dan dijelaskan pada Bab II pasal 3 ayat 2 huruf J dan K.

“SIM khusus untuk disabilitas tertuang dan diatur dalam Perpol nomor 5 tahun 2021* tentang Penerbitan dan Penandaan SIM dan dijelaskan di *Bab II pasal 3 ayat 2 huruf J dan K yang menyebutkan SIM D berlaku untuk mengemudikan kendaraan bermotor jenis kendaraan khusus bagi penyandang disabilitas yang setara dengan golongan SIM C. Adapun SIM D1 berlaku untuk jenis kendaraan khusus bagi penyandang disabilias yang setara dengan golongan SIM A,” jelas Kombes Pol Rudy Purnomo.

“Jadi kalau akan mengajukan Penerbitan SIM A dan C untuk disabilitas tidak diperbolehkan, harus mengajukan Penerbitan SIM D dan D1 di Satpas Polres terdekat,”sambung Kombes Pol Rudy.

Dirlantas Polda Banten apresiasi dan mengucapkan terimakasih masukan dari Gerkatin Banten dan akan di diskusikan kembali karena kita Polda Banten tidak akan melanggar ketentuan yang berlaku dan Polda Banten melalui Ditlantas dan Satlantas Jajaran sudah mensosialisasikan tentang Penerbitan SIM.

“Saya ucapkan terimakasih dan apresiasi kepada Gerkatin Banten atas masukannya dan akan kami diskusikan kembali melalui Kelompok Kerja (Pokja), karena Polda Banten tidak akan melanggar ketentuan yang berlaku dan sosialisasi sudah dilakukan oleh Ditlantas dan Satlantas Polres Jajaran Polda Banten,” tutup Kombes Pol Rudy Purnomo.

Setelah kegiatan audiensi Dirlantas Polda Banten melaksanakan ramah tamah dan foto bersama dengan Gerkatin Provinsi Banten.

Anton Hermawan
Cakratara

Continue Reading
Advertisement

Facebook

Trending

Cakratara.com Klik allow notifications untuk menerima berita dan pembaruan dari kami
Dismiss
Allow Notifications